Meskipun Tinggal di Kampung, Tetap Bisa Mengekspresikan Diri Melalui Asus Vivo PC M32CD


Selesai kuliah, kemudian pulang ke kampung rasanya ada yang berbeda dengan diriku. Ruang gerakku agak sedikit terbatas, apalagi kalau berbicara masalah teknologi, yang tentunya menggunakan barang-barang cangih.

Kehidupan di kampung tidak sama dengan kehidupan di kota. Kita boleh-boleh saja menenteng notebook atau pun laptop keluaran terbaru, kemudian nongkrong di cafe menikmati wifi gratis 24 jam. Tapi tidak untuk di desa yang kehidupannya penuh dengan nilai, dan tata krama dalam kehidupan sosial bermasyarakat.

Aku sempat ditegur oleh ibu karena keseringan membawa notebook kemana-mana, dengan alasan “nggak enak dilihat orang”. Padahal aku menggunakan notebook tersebut bukan untuk gaya-gayaan, atau pun pamer, tapi aku menggunakannya untuk menulis blog, artikel, ataupun hal-hal produktif lainnya.

Hanya saja aku sering menggunakannya di ruang terbuka yang bisa terlihat oleh banyak orang, kadang di halaman rumah, di taman, di tempat-tempat yang menurut aku enak untuk menulis. Pokoknya tempat yang bisa mendatangkan inspirasi, dan ide menulis.

Tapi, tahu sendirikan bagaimana kehidupan di kampung yang masih banyak keponya kalau ada barang-barang baru. Untung kalau ada yang lansung bertanya “ngapain bawa-bawa notebook?” kan bisa diberi jawaban tentang aktivitas apa saja yang bisa dilakukan disitu. Tapi sayangnya banyak menyangka yang bukan-bukan, sok pamer karena mentang-mentang kuliah di kota, sok gaya, sok ini, sok itulah, untung nggak dibilang soimah. :D

Kurang lebih begitulah prasangka-prasangka yang nggak enak banget didengar telinga, sehingga kalau aku mau ngeblog, perlu lihat-lihat dulu kalau bawa notebook, supaya nggak ada lagi laporan yang buruk ke nyokap.

Kadang ketika aku sedang asyik menulis di kamar juga dicariin oleh keluarga atau temanku, dan mereka melihatku yang sedang asyik bercengkrama dengan notebook. Maka muncul juga kata-kata yang nggak enak didengar “asyik di kamar aja dengan laptop tu, entah apa kerjanya”. Dan ditambah dengan repetan negatif lainnya yang membuatku serba salah.

Kalaupun aku memperlihatkan aktivitasku di notebook kecilku itu, mereka merasa tidak puas. Kalau mau nontonpun menggunakan notebook terlalu kecil untuk ukuran kelurga dan teman-temanku. Makanya dibutuhkan PC Desktop yang cocok untuk komputer rumahan. Asus Vivo PC M32CD merupakan pilihan yang tepat bagiku untuk bisa mengekspresikan diri, walaupun tinggal bersama keluarga di kampung.

Aktif Menulis di Kampung

Supaya aktivitas menulisku tetap berlangsung, dan tidak menibulkan persepsi yang macam-macam, Asus Vivo PC M2CD pilihan yang tepat untuk komputerku di rumah. Layar yang besar dan lebar, bisa aku lihatkan kepada kelurga atau teman-temanku, tentang aktivitasku yang sering menulis di blog. Dengan begitu aku sedikit memperkenalkan dunia bloging kepada mereka.
Layarnya cukup besar buat kita lihat bersama

Aku juga berharap anak-anak di kampungku nanti akan melek teknologi, sehingga bisa menghasilkan tulisan-tulisan bagus, dan kreatif. Karena kebanyakan anak-anak di kampungku yang sering pergi ke warnet, bukan untuk menulis ataupun mencari inormasi yang bermanfaat. tapi malah main game online, facebook-an, aploud dan edit-edit photo.

Bahkan untuk mengetik tulisan dengan menggunakan microsoft word banyak yang belum bisa. Ini terbukti saat dulu kami pernah membuat pelatihan menulis untuk anak-anak di kampungku.

Pelatihan menulis untuk anak-anak di kampungku

Sungguh disayangkan, teknologi bukan digunakan secara tepat tapi malah disalahgunakan untuk kepentingan yang tidak bermanfaat. Makanya muncul presepsi negatif di masyarakat desa ketika ada yang menggunakan notebook atau laptop terkesan main-main, ataupun hanya sekedar untuk pamer.

Presepsi seperti ini tentunya harus diubah sedikit demi sedikit. Mungkin bisa dimulai dari diriku sendiri dengan mengenalkan aktivitas ngeblogku kepada keluarga, dan teman-teman dekatku. Aku juga sering share tulisan-tulisan menarik di blogku ke media sosial dengan menadai akun teman-temanku yang ada di kampung.

Berharap mereka mulai mengenal sisi positif, dan produktif dari penggunaan teknologi yang tepat. Biasanya dalam membuat konten di blog, ada beberapa poin yang harus diperhatikan sehingga konten tersebut menarik untuk dibaca.

Pengumpulan Ide

Ini merupkan kunci dasarku jika ingin membuat sebuah tulisan. Tampa ide, tentunya kita tidak tahu apa yang akan ditulis. Biasanya aku mencari ide dengan beberapa cara yang unik, misalnya jalan-jalan.

Dengan sering melakukan perjalanan, aku akan mendapatkan ide yang menarik dari setiap jalan yang aku lalui. Tentunya dilengkapi dengan buku catatan, dan kamera. Tidak perlu harus kamera cangih dengan harga selangit, cukup dengan menggunakan smart phone, udah ok tu.

Dalam mengambil photo, biasanya aku mdenggunakan pencahayaan langsung dari sinar matahari. Lebih bagusnya pada pagi hari jam 09.00-11.00 wib, atau pun pada sore hari jam 15.00-17.00 wib, dimana cahaya pada jam segitu cantik banget untuk mengambil pohoto.

Pesona pesisir kampungku yang photonya diambil menggunakan Android 

Selain itu aku juga memperhatikan lingkungan sekitarku, baik itu saat perjalan pulang ke kost, saat melakukan aktivitas, bahkan aku sering mendapat ide saat sedang mengendarai sepeda motor. Kalaupun aku dibonceng sama teman, mataku cilengak celenguk memperhatikan bangunan ataupun pennguna jalan di sepanjang jalan. Ada saja ide yang terlintas dibenakku, meskipun setiap hari melalui jalan yang sama.

Kemudian browsing menggunakan internet, baik itu aktif di media sosial seperti Facebook, twitter, instagram, blog dan sebaginya. Berbagai infomasi tersedia disini, tinggal kita memilih ide yang tepat untuk mengisi kontent blog tersebut.

Dalam mengumpulkan ide bisa dibuat dengan metode Mapping, baik itu dengan mengunakan tulis tangan, atau pun menggunakan aplikasi mind manager

 
Mapping membuat konten blog menarik

Mapping adalah suatu metode untuk memaksimalkan potensi pikiran manusia dengan menggunakan otak kanan dan otak kirinya secara simultan. Metode ini diperkenalkan oleh Tony Buzan pada tahun 1974, seorang ahli pengembangan potensi manusia dari Inggris.

Supaya ide tidak hilang, aku membawa kertas tempel untuk mencatat ide-ide di kertas tersebut. Kemudain tulisan tersebut aku tempelkan di mading ide. Ini sangat berguna saat aku mulai menulis konten menarik di blog ku, karena ide-ide tersebut tersedia di mading kamarku.

Memanfaatkan Teknologi

Gawai atau gadget merupakan salah satu teknologi yang  bisa dimanfaatkan untuk membuat konten yang menarik. Apalagi gadget sekarang dilengkapi dengan berbagai aplikasi yang beragam.

Misalnya supaya idenya tidak hilang, bisa menggunakan aplikasi CatchNote untuk mencatat ide jika malas menulisnya di buku catatan. Ataupu jika ingin mendapatkan gambar terbaik bisa menggunakan donwnload Camera FV 5. Semua aplikasi ini tersedia di Play Store, dan bisa diperoleh secara gratis.

Teknologi yang harus dimanfaatkan secara optimal berikutnya ialah laptop, natebook, atau pun komputer. Nah, supaya aku tetap bisa berekspresi menghasilkan konten yang menarik, walaupun tinggal di kampung, Asus Vivo PC M32CD cocok digunakan dalam kasusku ini. Supaya nggak dibilang sok-sokan lagi menggunakan notebook atau laptop.

Asus Vivo PC M32CD didukung oleh prosessor Intel generasi ke-6 dengan memori DDR4 yang memberikan kecepatan dua kali lebih cepat dari DDR3. Sehingga memudahkan untuk persentasi, menulis blog, belanja online, menonton film, ataupun mengoperasikan movie maker.

Apalagi aku suka banget melakukan liputan mendadak ketika ada moment yang harus diberitakan, seperti bencana banjir, tempat wisata yang unik, perayaan di kampung. Sehingga aku sering bertindak sebagai citizen journalism yang melaporkan dari tempat kejadian perkara.

Namun aku sering terkendala dengan konten video yang kurang bagus ketika diputar menggunakan notebook, sehingga ketika aku memperlihatkan hasilnya kepada keluarga, dan teman-temanku suara videonya kurang terdengar. Kecewalah penonton jadinya.

Masalah seperti ini tidak akan terjadi pada Vivo PC M2CD, sebab sektor audionya dibuat powerful dengan fitur SonicMaster. Jadi suara keluaran audio dari deksektop terdengar lebih jernih, dan jelas.


Selain itu Intel HD Graphic 530 mempunyai fitur-fitur yang memudahkan dalam memaksimalkan kemampuan graphic card, guna menjalankan berbagai  jenis aplikasi oleh pengolahan gambar. Fitur tersebut diantaranya Direct Support, Open Gl, Quick Sync Video, dan Inte InTru 3d Technology. Semua itu tentunya memudahkanku untuk membuat video maker dari hasil liputan disekitar kampungku.

Ceritakan di Blog

Setelah adanya ide, dan didukung oleh penggunaan teknologi masa kini, saatnya ceritakan di blog sesuai dengan gaya, dan kreativitasmu. Tentunya ini harus menggunakan koneksi internet yang super cepat, apalagi kalau di dalam cerita tersebut, dilengkapi dengan video.

Nah kelebihan dari Asus Vivo PC M2CD mampu streaming video 4K/UHD tanpa kabel jaringan. Kecepatan transfer nirkabel hinggaMbit/s dengan router yang komplitabel, WiFI 802.11ac. Pokoknya mantap bangetlah karena konektivitas ultra cepat.

Jadi nggak perlu harus ngantuk-ngantuk nunggu loading saat memposting  tulisan dengan konten video. Aku pun juga bisa mengajarkan kepada adik-adik, dan temanku cara membuat konten menarik, bahkan melihatnya secara beramai-ramai, karena Asus Vivo PC M2CD memang diperuntukkan buat kelurga.

Semoga aku akan menjadi agen perubahan dalam dunia digitalisasi positif di kampungku nantinya. Amin

Artikel ini diikutsertakan dalam lomba blog Asus yang diselenggarakan oleh Blogger Perempuan Network dan Asus Indonesia.

SHARE

About Yelli Sustarina

Blogger Aceh - Suka Traveling - PeramuKata di perawattraveler - Aktif di Komunitas I Love Songket Aceh dan Griya Schizofren Aceh - biru warna favoritnya - "membaca untuk tahu, menulis abadikan bacaanmu".

    Blogger Comment
    Facebook Comment

14 komentar:

  1. Wah ceritanya seru dengan berbagai kisahnya... kalo saya sih lebih milih laptop asus mbak mudah dan gampang dibawa kemana-mana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang, tapi kalau di kampung itu beda, gimana gitu kalau kita bawa2 laptop, karena banyak yang belum punya.

      Hapus
  2. Sangat menginspitasi ya, dengan laptop canggih dapat berbagi ke mereka tentang teknologi komputer.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya., sekalian untuk menambah ilmu juga, semakin kita ajarkan ke orang lain semakin bertambah ilmu kita!

      Hapus
  3. Yeeellll, keren tulisannya. Sukaaaa bacanya. Good luck yak

    BalasHapus
  4. Layarnya besar ya mbak. Enak buat nonton film jarak jauh ga usah beli tv. Sebenernya aku pengen beli desktop, lebih stabil

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, maka dari itu cocok banget untuk keluarga!

      Hapus
  5. Mau d kampung ataupun d kota sama aja,, yg penting ngeblog n tulisannya keren mba,, aplg d tunjang perangkat yg canggih kyk asus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, semangat ngeblog itu yang penting tentnunya!

      Hapus
  6. Wah, tetap semangat ya Mbak. Gak masalah di manapun kita berada. Apalagi ada ASUS yang siap 'menolong' dengan fitur-fiturnya, jadi semakin semangat buat menciptakan konten-konten kreatif ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya.., semangat pastinya dong, apalagi dibantu dgn fitur2 keren yg tersedia di produk ASUS!

      Hapus
  7. Wah, fiturnya ASUS keren juga ya. Bisa jadi referensi saya mau beli laptop buat blogging.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya., Asus memang jagonya melayani kebutuhan konsumen dengan fitur-fiturnya yang menarik.

      Hapus

setiap komentar anda_ kebahagiaan bagi saya_ silahkan tulis komentar anda dibawah ini !